Press "Enter" to skip to content

Tips Buat Para Istri: Ini Cara Marah ke Suami yang Baik dan Benar..

Ayo Bagikan:

:: Bagaimana Marah ke Suami yang Baik dan Benar..? 😀

Dear Ayah Bunda,

Pasti pernah kan? Kan? Kan? Hihihi. Gak mungkin lah dalam pernikahan itu gak ada yang namanya sebel-sebelan, kesel-keselan dan apalah namanya itu. Namanya juga 2 individu yang beda ya, pasti adaaa aja satu atau beberapa hal yang bikin pasangannya sebel. Bahkan hal sepele kayak kentut dan tidur aja bisa bikin sebel-sebelan.
Eh, eniwei, topik ‪#‎FamilyTalk‬ kali ini ide dari saya karena saya gak bisa marah ke Ilman, hih!

Iyaa, entah kenapa yak saya gak bisa marah langsung ke Ilman. Sebel sih sebel, kesel ya kesel, tapi kalo udah ada orangnya mah udah lupa kalo lagi marah. Palingan kalo inget juga ya cuma diem aja, gak berkata-kata. Terus tapi tiba-tiba nangis, hahahahaha.

https://www.instagram.com/nuramirah11/

Gak Bisa Marah Secara Langsung

Jadi nih ya, misalnya saya lagi marah sama Ilman karena dia pulang kemaleman. Sebel dan keseeel banget deh tuh di rumah, bisa ngomel-ngomel sendiri gak jelas sayanya. Giliran Naia bingung kenapa saya gak senyum, hahaha. Tapi kadang kalo lagi marah gitu juga gak ngomel banget sih, ya diem juga di rumah dan gak peduli Naia mau nonton berapa lama dan mau main apa terserah. Yang penting dia gak kena pelampiasan marahnya saya. Yang penting dia tetep hepi xp

Terus karena diem gitu kan berarti dipendam yaa marahnya. Ya masa mau marah-marah ke Naia ya kan, lah saya sebelnya sama suami gitu. Jadi, udah berniat nih begitu sampe rumah saya bakal ngediemin atau malah marah-marah ke Ilman. Tapii begitu dia sampe rumah, bubar jalan deh marahnya. Palingan gak ngambilin minum atau gak nyiapin makan aja udah. Ditanya-tanya ya jawab, digaringin ya ketawa. Tinggal dalem hati bilang “Damn! Gw kan tadi lagi marah, kok jawab sih? kok ketawa sih?” udah gitu.

Cerita begini ke Icha dia bilang mungkin dihipnotis sama Ilman, buahahahaha. Tapi beneran deh, pun saat di rumah. Saya sebel kalau tidurnya Ilman itu terlalu lama, mau dibangunin nanti dianya yang BeTe, jadi sama aja bohong mending nunggu sampai bangun. Tapi ya gitu, sayanya sebel sendiri kalau dia tidur kelamaan gitu, dalam kepala udah kepikiran semua deh yang bikin sebel selama ini ke dia. Eeeh, begitu dia bangun, udah ilang deh sebelnya. Kok bisa gitu sih? Saya juga gak ngerti kenapaaa… Saya jadi sebel ama diri sendiri kenapa gak bisa marah ke Ilman secara langsung, huhuhu.

Lewat Tulisan
Karena saya gak bisa marah secara langsung face to face gitu, solusinya ya pakai tulisan deh. Jadilah saya keseringan marah panjang lebarnya lewat tulisan bukan lewat omongan hahahahaha. Mayan lah yaa gak bikin berisik rumah..

Tapi tulisannya bukan lewat SMS atau WhatsApp, tapi lewat notes. Kita punya notes yang synchronized di hp. Evernote sih namanya, apps android. Bisa synchronized karena pake satu akun di hp saya pun di hp Ilman. Jadi, ya saya tinggal tulis aja di Evernote nanti juga bakal dibaca deh sama Ilman. Jadi ya gak ada ceritanya sih yang Ilman bingung saya kenapa ngambek. Ya kalo keliatan ngambek atau diem marah, tinggal tanya aja walau gak dijawab langsung bakal dijawab lewat tulisan gitu, hehe.

Jadi, walau bingung kenapa gak bisa marah langsung, marahnya tetap terlampiaskan lewat tulisan donk, hehehe. Giliran saya nanti cari2 waktu buat nyalem (nyalurin emosi) aka ber me-time. Biasanya paling belanja online nyalemnya, wekekek. Ngeblog sih jangan ditanya lah yaa, itu me-time dari jaman kapan tau yang gak pernah tergantikan …

Hayoo, ada yang gak bisa marah langsung ke suami kayak saya gini gaak?

Semoga bermanfaat yaa… 🙂
Sumber : http://istiana.sutanti.com/2016/03/12/marah-ke-suami/

google image

KETIKA ISTRI NGOMEL…..

Dear Ayah Bunda,

Ketika istri ngomel dan marah marah, diamlah…Jangan timbali, karena jika dilawan akan timbul perang.
Biarkan ia mengeluarkan amarahnya. Wanita memang perlu mengeluarkan kekesalannya pada apa yang dianggap salah. Ia letih pasti karena pekerjaan rumah, letih karena mengerjakan ini dan itu, lebih pasti menjaga anak.

Suami diam saja…setelah capek marah dan ngomelnya, Belikan ia hadiah kecil, cokelat atau juice di warung depan rumah, lalu katakan dengan tenang: ?”Terima kasih telah menasihatiku dengan marahmu, kau boleh marah sayang, namun sebesar apapun marahmu, itu jauh lebih kecil daripada kebaikan yang kau lakukan untuk keluarga kita”.?

https://www.instagram.com/nuramirah11/

Aku yang paling berhak menerima marahmu, karena aku belum mampu membuatmu bahagia dan termuliakan sebagai seorang istri.

Jangan balas memarahi istrimu. Ia adalah bagian dari tulang rusukmu, jika kau memaksa meluruskannya ia akan patah. Namun jika kau membiarkannya tanpa membimbingnya, ia akan tetap bengkok selamanya.

Semoga kita bisa memperbaiki akhlaq kita terhadap istri kita….!
Aamiin..

Sumber: Abu Faruq

Ayo Bagikan:

Comments

comments

Be First to Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *